Ihsan Ketika Terjadi Perbedaan Pandangan

pengajian-di-rumah-pak-erik

Penulis di rumah Bpk. Erik Hadi Saputra.

Dalam menyampaikan sesuatu melalui perkataan kepada orang lain, kita diperintahkan oleh Allah Swt. dalam al-Qur’an al-Karim:

“Katakanlah kepada hamba-hamba-Ku, hendaknya mereka mengatakan yang paling baik.” (QS. al-Israa’ : 53).

Bahkan, ketika terjadi perbedaan pandangan atau pendapat, kita diperintahkan oleh Allah Swt. tetap dengan cara yang baik. Sebagaimana firman-Nya:

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik.” (QS. an-Nahl : 125).

Pada saat terjadi perbedaan pandangan, kita diperintahkan “wa jadilhum billati hiya ahsan” yakni bantahlah mereka dengan cara yang baik.

Betapa teladan kita nabi yang mulia Muhammad Saw. juga telah mencontohkan, saat didatangi oleh Utbah ibn Rabiah di Makkah, ketika umat Islam ditimpa tekanan yang hebat. Utbah berkata-kata yang tidak layak kepada beliau Saw. Sungguh, Nabi Muhammad Saw. tetap menghadapinya dengan perkataan yang baik.

Maka, ketika terjadi perbedaan pandangan, apalagi sesama Muslim, mari tetap berupaya untuk bisa berkata yang baik, bersikap yang santun. Inilah ihsan. Sungguh, inilah yang diajarkan dalam agama yang lurus ini.

Semoga tulisan ini bermanfaat bagi kita bersama.

Iklan

Tentang Akhmad Muhaimin Azzet

Menulis untuk media cetak, buku, dan blog. Bekerja juga sebagai editor freelance di beberapa penerbit buku. Saat ini mendapatkan amanah sebagai Kepala Taman Pendidikan Al-Qur'an (TPA) Al-Muhtadin, Yogyakarta.
Pos ini dipublikasikan di Ihsan dan tag , . Tandai permalink.

6 Balasan ke Ihsan Ketika Terjadi Perbedaan Pandangan

  1. Mas Taufiq berkata:

    akur….
    sesama muslim dalam masalah furu’ mestinya bisa saling menghargai

  2. even garden berkata:

    ihsan itu kita sholat seakan-akan melihat Alloh, kalau tidak bisa kita sadari Alloh selalu melihat kita. betul ya Ustadz? terus bagaimana hubungannya dengan ihsan dalam berbeda pendapat ini?

    • Betul sekali, ihsan sebagaimana tersebut adalah ihsan dalam beribadah atau ihsan kepada Allah Swt. Nah, ihsan kepada Allah Ta’ala dalam sholat tersebut mengejawantah dalam kehidupan sehari-hari seorang Muslim dalam bermuamalah, termasuk dalam hal ini ketika terjadi perbedaan pandangan. Demikian, Sob, wallahu a’lam.

  3. BaRTZap berkata:

    Memang itu yang diajarkan oleh Islam. Belakangan saya memilih, ketika tidak bisa mengatakan sesuatu dengan baik, entah membantah atau berargumentasi, maka saya memilih untuk diam saja. Daripada tersandung dalam masalah yang kesilapan lisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s